Thursday, December 13, 2012

Tasha Manshahar , Syed Shamim memikat


:: ok . Tasha memang comel :)
Lagu duet Tasha, Syed Shamim pikat lebih sejuta tontonan sejak video muzik dimuat turun di laman YouTube

Menyertai artis generasi baru termasuk penyanyi bertudung yang menjadikan laman YouTube sebagai medium menembusi arena seni suara tempatan, Tasha Manshahar, 20, tampil dengan identiti berbeza. 

Bersama teman akrab yang sama menuntut di Institut Perguruan Ilmu Khas Cheras, Syed Shamim Abdul Kadir, 19, mereka bergabung suara memperkenalkan dendangan ciptaan sendiri, selain menyampaikan lagu saduran popular. 


Selepas memuat turun lagu Cuba Teka, Februari lalu diikuti hampir 10 lagu saduran artis antarabangsa dan tempatan, pendengar sudah mengenali mereka sebagai duo. Lagu mereka pantas menarik peminat hingga mencatat lebih sejuta tontonan sejak mula disiarkan.

Menyedari gandingan itu disenangi ramai, Tasha dan Syed Shamim memilih meneruskan duet apatah lagi selepas mendapat lamaran label FMC sejak September lalu.

“Awalnya saya sekadar suka-suka memuat turun video lagu saduran ke dalam YouTube. Tak sangka kecenderungan ini menarik perhatian ramai. Macam lagu Mr Saxobeat nyanyian asal Alexander Stan, ia ditonton lebih 1.3 juta kali. Apabila bertemu kawan ‘sekepala’ yang memiliki minat sama, kami memilih tampil berdua. 

“Sebelum bersama FMC lagi, saya dan Shamim termasuk beberapa rakan lain di bawah kumpulan Clora Studio rancak mengadakan persembahan tidak kira gig, kolej atau majlis perkahwinan. 
“Kata orang, selain mencari duit poket, ia mengajar kami lebih menghargai sesuatu. Teman juga banyak membantu termasuk merakamkan lagu dan muat turun video. Hasil persembahan kami berdikit membeli peralatan muzik seperti gitar elektrik dan mikrofon,” katanya.

Diusik sama ada hubungan dengan teman duet membabitkan hati dan perasaan, gadis kelahiran Sandakan, Sabah yang juga penuntut tahun pertama Sarjana Muda Perguruan Pengkhususan Bahasa Inggeris itu

Tak jalin hubungan istimewa

Tak jalin hubungan istimewa Ini diakui sendiri Shamim yang mengakui ramai tersalah anggap sedangkan hubungan mereka tidak lebih daripada rakan.

“Bagi saya, Tasha berbakat besar dalam penciptaan lagu dan nyanyian. Sebagai pemuzik, saya kagum dengan kesungguhannya dan sudah tentu berbesar hati dapat bergandingan dengan Tasha.

“Jika dikatakan kami punya hubungan lebih daripada kawan, ia tidak sampai ke tahap itu. Malah, antara kami rapat seperti rakan lain dalam kumpulan Clora Studio. Mujur ibu bapa masing-masing memahami perkara ini,” kata anak guru muzik itu.

Andai Tasha belajar bermain gitar dan keyboard sendiri, Shamim pula sejak kecil dihantar mengikuti kelas muzik. Malah akuinya, kecenderungan bapanya turut mempengaruhinya mendalami muzik hingga mengambil jurusan itu di peringkat sarjana muda.

“Saya bertuah punya orang tua yang memahami. Mereka memberi sokongan cuma tetap mengingatkan saya mendahulukan kuliah biar serancak mana pun perancangan dalam arena seni suara,” katanya yang berada di tahun pertama pengajian.

Mahu terus muat turun lagu saduran 

Berkongsi debaran penerimaan single sulung, Be Mine, Shamim berkata, mereka mengambil peluang cuti semester untuk mempromosikan single itu.

Sekalipun memahami cita rasa semasa berbeza mengikut musim, hakikatnya kemajuan teknologi seperti YouTube dimanfaatkan untuk menyebarkan dendangan mereka kepada khalayak yang lebih luas.

Pendapatnya disokong Tasha kerana berdasarkan hit, lagunya sudah mencecah sejuta tontonan di laman itu, sekali gus mendapat maklum balas memberangsangkan hingga mendorong mereka menghasilkan lebih banyak video muzik.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...